9 Tingkatan Sabuk dalam Bela Diri Karate yang Wajib Anda Ketahui

Tingkatan Sabuk Bela Diri Karate

Dear pembaca yang budiman, pada artikel kali ini akan dibahas tentang tema seni bela diri. Secara spesifik, pembahasan dalam artikel ini adalah tentang tingkatan sabuk seni bela diri karate.

Karate adalah seni bela diri asal Jepang. Seni bela diri ini dipengaruhi budaya bela diri Cina yang bernama “Kenpo”. Dahulu, bela diri karate lebih dikenal dengan nama “tote” yang artinya “Tinju Cina”. Seni bela diri ini masuk ke Jepang melalui Okinawa dan berkembang di Ryukyu Islands.

Karate terdiri dari dua kanji yaitu “kara” yang artinya “kosong” dan “te” yang artinya “tangan”. Dari nama tersebut sudah jelas bahwa karate adalah jenis bela diri dengan tangan kosong.

Tingkatan Sabuk Bela Diri Karate

Tingkatan Sabuk Bela Diri Karate
karateisfun.blogspot.com

Sabuk dalam seni bela diri karate berfungsi sebagai tanda tingkatan seorang karateka (pemain karate). Ketika seorang pemain karate sedang mengenakan sabuk dengan warna tertentu, orang yang melihatnya akan faham bahwa dia adalah seorang karateka.

Sabuk karate memiliki filosofi dan fungsi tertentu dalam dunia karate sekaligus menjadi indikator bagi para senpai atau pelatih dalam memberikan materi pelajaran.

Sebagai contoh, dalam bela diri karate sabuk berwarna putih digunakan oleh pemula dan warna hitam digunakan oleh karateka yang sudah cukup berpengalaman.

Sebagai catatan, setiap perguruan bela diri karate memiliki sabuk masing-masing. Sehingga, meskipun seseorang mengenakan sabuk putih, belum tentu orang tersebut tidak memiliki pengalaman dalam karate. Akan tetapi sabuk putih tersebut digunakan sebagai identitas bahwa dia adalah pemula dalam perguruan tersebut.

Selain sabuk putih dan hitam yang menunjukkan tingkatan paling rendah dan tinggi, ada juga beberapa sabuk dengan warna lain, yaitu kuning, hijau, biru, dan lain sebagainya. Berikut ini adalah penjelasan mengenai tingkatan sabuk karate beserta keterangannya.

Baca juga: Teknik Dasar Pencak Silat

1. Sabuk Putih – Shirobi

Sabuk Putih - Shirobi
bimakini.com

Ketika seseorang memulai belajar karate dari nol, maka dia akan memakai sabuk berwarna putih. Sabuk putih ini merupakan tingkatan paling dasar. Warna putih ini sebagai lambang kesucian, kemurnian, dan kepolosan. Maksud dari pelambangan tersebut adalah para pengguna sabuk putih merupakan karateka tingkat dasar untuk menerima materi dari pelatih yang biasa disebut senpai.

Proses belajar siswa karate dengan sabuk putih ini ditentukan oleh senpai yang memberikan materi. Setelah senpai memberikan materi dan teori sesuai standar tingkatan ini, maka setiap individu siswa harus bersungguh-sungguh dalam menguasai materi yang telah diberikan. Tujuannya adalah agar dapat melanjutkan materi atau teori pada tingkat berikutnya.

2. Sabuk Kuning – Kirodi

Sabuk Kuning - Kirodi
tribunnews.com

Sabuk kuning merupakan tingkat lanjutan dari sabuk putih. Sabuk ini adalah sabuk tingkat dua dalam perguruan bela diri karate. Sebagaimana sabuk putih, sabuk kuning ini melambangkan sesuatu, yaitu matahari yang bersinar.

Lambang matahari dengan sinar putih kekuningan ini merupakan suatu ibarat, yaitu seorang karateka yang sedang menyambut hari baru dalam dunia karate. Hal tersebut mengartikan bahwa dia telah usai dan berhasil menguasai teknik karate tingkat pertama. Selain itu dia juga harus tetap menjaga semangat karatenya.

Sabuk kuning adalah sabuk terakhir bagi karateka pemula. Dalam tingkatan ini siswa masih diberi materi dasar. Akan tetapi bersamaan dengan itu, dia sudah diperbolehkan untuk mengikuti turnamen-turnamenn tingkat dasar.

3. Sabuk Orange – Tingkatan Sabuk Karate

Sabuk Orange - Tingkatan Sabuk Karate
karateisfun.blogspot.com

Setelah seorang karateka berhasil menguasai materi dan praktik dalam sabuk putih dan kuning, maka dia akan diuji untuk naik ke tingkatan berikutnya. Tingkatan berikutnya adalah sabuk orange.

Sabuk orang dalam karate ini memiliki arti kekuatan matahari yang bersinar hangat dan menerangi bumi, sehingga timbul kekuatan baru untuk menyambut hari baru.

Dalam tingkatan sabuk orange ini, siswa karate mulai merasakan perkembangan pada fisik dan pikiran. Yang dimaksud perkembangan adalah penguasaan materi dan teori serta jiwa yang kuat dalam meneruskan pembelajaran karate.

4. Sabuk Hijau – Modoriobi

Sabuk Hijau - Modoriobi
monitorriau.com

Pada tingkatan sabuk hijau ini seorang karateka mulai mempelajari teknik-teknik yang cukup sulit dan rumit. Sabuk ini merupakan pengantar dari kelas pemula kepada kelas senior.

Warna hijau pada sabuk karate ini melambangkan pepohonan dan rerumputan. Selain itu, warna hijau juga menggambarkan keharmonisan seseorang. Dengan demikian diharapkan seorang karateka dalap memberikan keharmonisan kepada masyarakat dan lingkungan sekitarnya.

Dalam tingkatan sabuk ini, siswa harus memiliki konsentrasi yang tinggi ketika berlatih. Konsentrasi tersebut diperlukan untuk menerima materi yang cukup rumit.

5. Sabuk Biru – Aiobi

Karate Sabuk Biru - Aiobi
bluebeltasia.com

Sabuk biru merupakan tingkatan setelah sabuk hijau. Warna biru di sini menggambarkan samudera luas dan langit tinggi. Gambaran tersebut tentunya memiliki arti tersendiri.

Arti dari permisalan samudera dan langit adalah seorang karateka dengan sabuk biru harus memiliki semangat seluas samudera dan target setinggi langit. Dengan semangat tersebut diharapkan dia dapat bersiap untuk menerima materi di tingkat ini.

Sabuk biru ini adalah tingkatan kelas senior, sehingga seorang siswa sabuk ini wajib siap menerima tantangan baru dan kerumitan teknik karate. Akan tetapi tantangan dan kerumitan tersebut pasti akan membuahka hasil manis jika berhasil dilewati.

6. Sabuk Ungu – Tingkatan Sabuk Karate

Karate Sabuk Ungu - Tingkatan Sabuk Karate
google.com

Seorang karateka akan mendapatkan dan mengenakan sabuk warna ungu ini jika sudah berhasil menguasai semua materi pada tingkat sebelumnya. Tingkatan sabuk karate ini sudah mulai menuju tingkatan tinggi atau puncak, sehingga kaateka harus bersiap-siap menerima materi lebih mendalam.

Lambang warna langit ketika menjelang fajar dimiliki warna sabuk ungu ini. Artinya, seorang siswa karate wajib meningkatkan semangat dan siap mempelajari materi berikutnya.

7. Sabuk Coklat – Chaobi

Karate Sabuk Coklat - Chaobi
google.com

Setelah melewati sabuk ungu dan berhasil lolos, maka tingkatan berikutnya adalah sabuk coklat. Sabuk coklat termasuk kategori tingkatan karateka senior.

Warna coklat pada sabuk ini melambangkan tanah yang memiliki kestabilan tinggi. Dengan pelambangan tersebut, karateka dengan sabuk warna coklat ini diharapkan sudah bisa menguasai materi dan teori pada tingkatan-tingkatan sebelumnya. Selain itu, dia harus mempertahankan kemampuannya dengan stabil.

Sabuk coklat ini juga mempresentasikan benih yang sudah benar-benar matang. Dengan itu, para karateka senior sabuk coklat ini harus mampu menjadi asisten pelatih untuk membantu melatih para juniornya.

8. Sabuk Merah – Tingkatan Sabuk Karate

Karate Sabuk Merah - Tingkatan Sabuk Karate
tribunnews.com

Selesai tingkat sabuk coklat, para karateka harus melewati sabuk merah sebelum naik tingkat ke sabuk hitam. Warna merah sabuk ini melambangkan terik panas matahari yang menjadi arah condongnya tanaman.

Pada tahap sabuk merah ini, para karateka akan dibekali materi-materi ilmu bela diri karate secara mendalam dan sangat rinci.

Materi inti pada tingkatan ini sesuai dengan warna sabuknya, yaitu merah. Warna merah menjadi simbol suatu bahaya. Maksud dari materi ini adalah pemahaman tentang bahaya penyalahgunaan teknik-teknik karate. Dengan ini, siswa karate diharapkan bisa lebih berhati-hati dalam melakukan suatu tindakan.

9. Sabuk Hitam – Tingkatan Sabuk Karate Tertinggi

Sabuk Hitam - Tingkatan Sabuk Karate Tertinggi
detik.com

Sabuk hitam merupakan tingkatan sabuk karate tertinggi. Biasanya sabuk ini hanya digunakan oleh para pelatih atau sensei. Warna hitam ini melambangkan keteguhan dan percaya diri yang tinggi. Pada tingkatan ini, karateka sudah dapat mengajar para karateka tingkat sebelumnya.

Sabuk hitam merupakan dambaan setiap karateka karena keistimewaannya. Namun, dibalik keistimewaan sabuk hitam tersebut, ada satu hal yang sangat penting, yaitu mengemban amanah dan tanggung jawab besar. Bahkan, para karateka tingkat ini masih tetap harus belajar dan mengembangkan ilmunya.

Demikian penjelasan tingkatan-tingkatan sabuk dalam seni bela diri karate. Setiap tingkatan sebaiknya dikuasai dengan baik agar hasil akhir juga sempurna. Semoga dapat bermanfaat dan membantu Anda semua.

Terimakasih.

Avatar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *